Senin, 12 Mei 2014

Persiapan pernikahan

       Sesuai dengan pengalaman menyiapkan pernikahan bagi seorang wanita adalah suatu hal yang penting, kita wanita punya impian pernikahan masing-masing. Sebagian besar menginginkan pernikahan yang indah, banyak bunga, di kebun, atau dimana gt ya. But pada prosesnya kita juga melihat kondisi keuangan dan keluarga. Semua harus disesuaikan, jangan sampai to much ya. Tapi tapi tapi we still pengen bgt ada yang spesial, yang bagus, yang g bakal terlupakan..pretttttttt. Percaya deh nanti suatu saat setelah menikah, akan ada penyesalan merasa to much menghamburkan uang rasanya. Rasa-rasanya yang ingin mempersiapkan pernikahan g bakal neh mikir sampe kesitu. 
      Saya berada di kota kecil yang cukup terpencil, sebenernya secara geografis yo ndak juga deket kota. Ada bersyukurnya dan ada engaknya seh, tapi banyak bersyukurnya karena kita jadi membatasi diri dalam menentukan pilihan persiapan pernikahan dan itu berarti kita bisa sedikit huum sedikit menghemat. Ada beberapa aspek yang sebenernya bisa dihemat, bisa dari pemilihan vendornya atau memang kita melakukan sendiri. Berikut ini beberapa hal yang bisa dihemat kali ya :

Prewedding :
Karena pengantinnya sama-sama malu jadi ya  foto sendiri di timer gt, kita mempersiapkan ini walaupun akhirnya g dipakek karena yang dipakek foto pas akad nikah. tapi bisa jadi ide kalo mau menghemat budget. klo disini minim foto prewed itu minim habis 1.5 jute.



Undangan :
Undangan ini yang dibutuhkan cuman survey survey survey cari harga yang paling murah nd kalo bisa dengan hasil yang bagus. beruntung skali ne dapet harga Rp. 3.500.00 per undangan buat undangan hard cover dobel. Padahal setelah cari mencari g ada di beberapa tempat dengan harga segitu, malah ada yang dapetnya soft cover aja ada malah yang biasa cuman pake amplop. 


Sengaja petunjuk rumahnya bikin sendiri, secara dl waktu sekolah dihina2 klo petanya kyk undangan, nah ne bikin peta undangan kyk kondisi aslinya, cuman g dicantumin skalanya ja biar g berlebihan kesannya :



untuk undangan elektroniknya buat sendiri jg, karena memang waktu itu setelah buka blog2 nikahan kuk ya lg ngetren (Kebawa deh jadinya) :

Kebaya
Kebaya ini saya buat memang hanya untuk akad nikah, walaupun beberapa orang menganggap mubazir, tapi gmn lg klo dikeluarga harus bikin/beli baru buat akad nikah, boleh pinjem klo punya keluarga sendiri, nah lo ya buat aja. Kainnya beli yang harga murah aja, trus jahitinnya juga dipenjahit yang sedang aja, ndak usah aplikasi macem2 karena saya memang g terlalu suka yang berlebihan gt. Sempet tertarik sama bikin baju diperias yang nanti bayar separo karena menjadi pemakai yang pertama, tp lebih murah bikin sendiri'e, apalagi klo kainnya dibeliin...hehehheheh. Sebenernya kainnya ini waktu beli kurang, tapi alhamdulillah bisa jadi tanpa beli2 kain lg. 


Sovenir
Sovenir ada 2, yang untuk resepsi sama untuk undangan sore. Yang untuk resepsi beli di PGS, sovenirnya gelas :
Ini yang bikin sendiri lo, sebenernya bikin sendiri sama beli langsung jadi hampir sama, kebetulan kapan hari kurang dan klo mau pesen butuh waktu lg, jadi akhirnya beli gelas dikedawung, kesalahan yang bikin mahal adalah kita beli aksesorisnya di PGS, ternyata jauh lebih mahal dari pada di kota sendiri. jatuhnya harganya sama. nah tips yang mau bikin gelas sendiri, beli gelas di Kedawung, mikanya di PGS, tapi doble tip, pita, hiasan bunga di kota sendiri aja, jatuhnya lumayan.

Nah Sovenir kedua itu kue di masukin toples di kasih tas. sayang ndak kefoto ternyata. buat kuenya sendiri ternyata jauh jauh lebih murah, tapi ya gt syaratnya satu, yang bantuin iklas dan membutuhkan tenaga yang lumayan. soalnya agak ribet ya.....


Trus gmn soal Katering, rias pengantin, terop....hal yang susah untuk dihemat dan besar, itu urusan ibuk. yang jelas jangan sungkan untuk tawar menawar dengan vendornya ya teman. biar bisa dapet harga miring. itu dulu deh yang dibagi, kapan2 disambung lagi. sudah lama tidak menulis ternyata susah juga membangkitkan moodnya...tp tetep semangat....