Selasa, 22 Desember 2015

Daleman coklat dan daster batik

Daleman warna coklat dan daster batik.....

kalo denger dua hal ini apa yang terpikirkan hayo???? iyups...EMAK EMAK!!!!!

btwtau g emak-emak (termasuk saya ne) klo ada juga lo pria (tunggu belum tentu suami emak-emak ini ) yang benci bgt seperti alergi terhadap dua hal ini. Iyah seorang teman kantor yang mengeluh dan benci sekali klo istrinya udah pake daster! 

Merasa Tertohok deh saya juga, karena dua hal itu paporit saya lah ya. Usut saya usut teman saya tersebut kenapa klo istrinya pake daster sampe segitunya dan inilah jawabannya 

"Klo cew pake daster itu g ada lekuk-lekuk badannya, kayak degebok (batang) pisang gt deh, diluar banyak cew cantik pake pakaian bagus, lah dirumah istri malah pake daster gedebog pisang"

Heheheheh saya langsung tertawa geli, bagaimana tidak saya juga khan pake itu klo dirumah, saya berusaha meyakinkan klo hampir semua istri gt, tapi ternyata dia punya pengalaman yang berbeda dan tidak semua orang atau wanita  begitu. Saya tidak bisa  membela diri ya. ya hanya bisa berjanji dalam hati  g akan beli daster lg deh tapi punya satu g pa2 kali ya..hehehehh........padahal itu baju paling nyaman didunia, apa lagi klo batiknya adem...aish dipake tidur enak bgt. 

oh ya klo tentang celana dalam warna coklat ini pendapat teman kantor saya :

"Males anteris istri beli daleman lagi-lagi warna coklat, diluar itu banyak cew daleman lucu dan warna-warni dirumah coklat lagi coklat lagi"

Dalam hati  orang ini pasti sering liat daleman orang ya..hehehheh.. diambil hikmahnya, next g boleh malu beli yang lucu dan warna-warni. 

Sebenernya ini hal sepele tapi mempunyai efek yang besar juga ya dalam rumah. percakapan ini membuat saya sadar betapa ada hal-hal yang tidak akan pernah diucapkan suami pada kita karena teman saya ini ternyata masih anterin juga istrinya beli daster dan si coklat. Tapi ibu saya juga sempet protes tentang si daster ini pada saya, yah ibu aja sulek/surem klo liat saya pake daster apa lagi suami ya. pelajaran berharga ini buat kite emak-emak. Perlu menggunakan variasi baju biar penampilan lebih segar....heheheheh

Masalah

Setiap mausia tidak akan luput dari sebuah kesalahan yang selanjutnya menyebabkan masalah. Tidak ada yang mau tentunya, kalo bisa lari dari masalah. Namun saat tidak ada celah untuk menghindari, salah satunya adalah dengan menghadapinya. Walaupun tidak ada satupun yang menanyakan atau memberi uluran tangan atau bahu, Percayalah ada Allah yang akan selalu hadir dengan tangan terbuka. Setidaknya air mata tidak akan sia-sia karena memang disitulah kita seharusnya menyerahkan segalanya. Mengembalikan semua atas Takdirnya dan bersyukur atas nikmatnya....Alhamdulillah...Maha besar Allah...

Kamis, 02 Juli 2015

Ramadhan Tahun 2015

Ramadhan pertama menjadi seorang istri dan ibu. Senang sekali bisa berjumpa dengan bulan ramadhan lagi, alhamdulillah... kalau tahun kemaren masih sama ibu karena baru melahirkan dan masih dalam masa nifas. Jadi bisa dibilang ini puasa perdhana menjadi istri sekaligus ibu. Jam beker tuh udah mesti siap teng jam 3, alhamdulillah belum pernah kelewatan sahur. Setiap ibu pasti mikir tiap hari, mau buka sama apa dan sahur apa? Paling males klo si ayah ne terserah aja, trus ternyata kurang sesuai gt masakannya. Alamak sudah rempong deh jadinya.

Kalo soal menyusui (karena si hamizan masih menyusui). Dia jadi laperan klo malem, bubuknya mesti malem deh sekrang, sepertinya karena ibunya puasa. Alhamdulillah masih bisa menyusui mizan, sabar ya sayang, belajar ikut puasa ya sayangku.

Ramadhan itu kerasanya ya klo ibu-ibu, selain memang rutinitas puasa dia juga mesti nyiapin semuanya. Jadi pernah sehari tinggal dirumah ibu soalnya si ayah jaga. Wenak tenan nech jadi anak, dibangunin maem sahur sudah ada makanan plus teh manis...heheheheh

Sayangnya puasa ini belum sukses terawih di masjid, sekali terawih si hamizan digelut sama anak yang agak besar darinya. Di tabrak, di tendang, sama dipukul kepalanya. Wes talah emak emak ini gemes  soalnya rasa keibuannya diuji,  klo g anak kecil ne kudu tak marahin aja tu anak kecil. Sampe nangis kepiyer-piyer gt si hamizan.


Ya walaupun masakannya kurang sesuai semoga masih bisa terus nyiapin sahur dan buka tepat waktu...ya syukur-syukur bisa masak enak dan sesuai gitu. Semoga mizan bisa sehat terus walaupun ibunya puasa, semoga puasa ramadhan ini membawa berkah untuk keluarga kecil kami, membuat semakin erat, semakin saling memiliki, dan semakin sayang. Dan membawa berkah untuk semuanya. Amin...

Rabu, 27 Mei 2015

Menyakiti Orang Lain #30Haridengancinta

Kadang kita sangat peka terhadap diri kita sendiri, merasa diri sendiriah yang paling sakit, marah dan bla bla bla... Setiap orang memang memiliki masalah dan hal ini bisa jadi berdampak pada sikap atau prilakunya. Dan dan dan setelahnya orang lainlah yang akan menjadi korban. Masa lalu/Pengalaman bisa jadi yang menjadi permasalahan, istilahnya gagal move on dari suatu permasalahan juga bisa jadi salah satu penyebab karena kita saat ini merupakan cerminan di masa lalu.

Secara tidak langsung sikap dan ucapan kita menyakiti orang lain dan atau lebih-lebih orang terdekat kita. Beberapa orang akan cuek saja, atau bahkan tidak pernah terlintas olehnya apa yang dia lakukan. Tapi bagaimanakah jika kita yang berada diposisi tersakiti, sudah deh ya marah trus melampiaskan dan emosi. Sudahlah sudah saatnya kita introspeksi diri, sudahkah kita bersikap bersih dari masa lalu, sudahkah kita berusaha sekuat tenaga untuk menjadi terbaik, dan tidakkah akan sangat rugi kita membuat orang-orang disekitar dan terdekat kita menjadi terluka? dan.......... Sudah siapkan ketika rasa sayang, hormat, kasih itu akan berangsur-angsur hilang karena tidak ada kesabaran yang abadi. Bagaimana saat kita sadar rasa sayang, hormat, kasih tidak lagi berada disana? TERLAMBAT....

Pertama tidak adalah manusia yang sempurna didunia ini, setuju kagak?Apakah benar kita menuntut orang lain ini itu terus kitanya yang ndlewer ewer ewer....Mau coba deh eperti tantangan yang lagi ngetren sekarang #30Haridengancinta :
1. Tidak ada teriakan
2. Tidak ada amarah
3. Senyuman Waib
4. Tidak ada caci maki
5. Tidak ada cemberut
6. Tidak ada Tolakan (ini khusus kepada hal yang mengajak kita kepada kebaikan ya)
7. Tidak ada Tuntutan
8. Penuh dengan kasih, sayang, dan perhatian.

Smoga bisa menjadi lebih baik untuk orang lain. karena roda akan terus berputar, tidak akan selamanya kita diatas, ada kalanya kita akan berada di posisi tersakiti,,,eyaaaaaaa.....
Lakukan bukan untuk orang lain tapi ntuk diri sendiri dan lihatlah hasilnya....