Kamis, 02 Juli 2015

Ramadhan Tahun 2015

Ramadhan pertama menjadi seorang istri dan ibu. Senang sekali bisa berjumpa dengan bulan ramadhan lagi, alhamdulillah... kalau tahun kemaren masih sama ibu karena baru melahirkan dan masih dalam masa nifas. Jadi bisa dibilang ini puasa perdhana menjadi istri sekaligus ibu. Jam beker tuh udah mesti siap teng jam 3, alhamdulillah belum pernah kelewatan sahur. Setiap ibu pasti mikir tiap hari, mau buka sama apa dan sahur apa? Paling males klo si ayah ne terserah aja, trus ternyata kurang sesuai gt masakannya. Alamak sudah rempong deh jadinya.

Kalo soal menyusui (karena si hamizan masih menyusui). Dia jadi laperan klo malem, bubuknya mesti malem deh sekrang, sepertinya karena ibunya puasa. Alhamdulillah masih bisa menyusui mizan, sabar ya sayang, belajar ikut puasa ya sayangku.

Ramadhan itu kerasanya ya klo ibu-ibu, selain memang rutinitas puasa dia juga mesti nyiapin semuanya. Jadi pernah sehari tinggal dirumah ibu soalnya si ayah jaga. Wenak tenan nech jadi anak, dibangunin maem sahur sudah ada makanan plus teh manis...heheheheh

Sayangnya puasa ini belum sukses terawih di masjid, sekali terawih si hamizan digelut sama anak yang agak besar darinya. Di tabrak, di tendang, sama dipukul kepalanya. Wes talah emak emak ini gemes  soalnya rasa keibuannya diuji,  klo g anak kecil ne kudu tak marahin aja tu anak kecil. Sampe nangis kepiyer-piyer gt si hamizan.


Ya walaupun masakannya kurang sesuai semoga masih bisa terus nyiapin sahur dan buka tepat waktu...ya syukur-syukur bisa masak enak dan sesuai gitu. Semoga mizan bisa sehat terus walaupun ibunya puasa, semoga puasa ramadhan ini membawa berkah untuk keluarga kecil kami, membuat semakin erat, semakin saling memiliki, dan semakin sayang. Dan membawa berkah untuk semuanya. Amin...

2 komentar:

  1. aku tiap hari juga masak buka sahur plus nyiapin bekalnya Raka.. Jarang beli niih soalnya Windu kena gejala tipus jadi nggak bole maem sembarangan. Alhamdulillah trawihnya banyakan ketimbang tahun kemarin hehee walopun di rumah sm suami.. hihiii.. Untungnya tiap sore Raka dijemput sama tetanggaku diajak maen ke rumahnya jadi bisa nyiapin buka hohooo

    BalasHapus
  2. wah...mantap tetangganya baik sekali...q malah g teraweh sar,..aduh penurunan...weh ayukmaen.....pengen dulin

    BalasHapus