Selasa, 30 September 2014

Baby Blues, Menyiksa !!!

        Saya sendiri sangat yakit tidak akan terkena yang namanya Baby Blues, tapi kenyataannya hummm saya mengalaminya juga. Dulu saya heran kenapa seorang ibu sehabis melahirkan bisa terkena sindrom yang demikian alias ada ada aja. Saya salah, iyah ternyata saya kena batunya juga, sindrom ini memang tidak menyerang semua wanita. Kenapa tidak semua wanita? karena sindrom ini  punya faktor pencetus, apapun alasannya atau pencetusnya sindrom Baby Blues ini menyakitkan. Jangan meng-under estimate wanita-wanita yang terkena sindrom ini, karena beneran ini menyakitkan dan susah dikendalikan. 
       Saya sendiri merasa sangat gagal waktu itu, air ASI blum keluar dan si Kakak minum Sufor, eh pas sudah keluar si kakak malah kadung cintrong sama ne dot. OMG rasanya ketidak mampuan menjadi seorang wanita. Walaupun saya berusaha dengan memompanya tapi tetep saja masalah itu menjadi amat besar seperti saya gagal menjadi seorang ibu saja. Menangis dan menangis, ingin rasanya dipeluk dan diyakinkan semua baik-baik saja. Tapi saya sendiri tidak mampu meminta tolong. Perasaan ini saya alami sampai 2-3 mingguan setelah melahirkan. Saya berusaha bangkit saja, mencari situs2 yang mendorong kita agar semangat, karena bisa tidaknya menyusui bukanlan ukuran untuk menjadi seorang ibu yang baik. 
       Saya sendiri sangat kecewa dengan beberapa orang yang pro ASI yang bukan mendukung malah menyudutkan ibu-ibu yang tidak mampu menyusui atau memberikan sufor. Padahal tidak semua orang bisa, ada keadaan dan kondisi dimana seorang tidak mampu dengan keadaan misal, air susu tidak keluar, kalo sehari dua hari c g pa2 klo seminggu piye?atau yang putingnya rata seperti saya?sudah g langsung keluar dan puting rata pula. Tidak semua wanita seberuntung itu!. Saya sendiri sampai sebulan memompa asi untuk diminumkan ke Hamizan, Butuh perjuangan lebih karena kita bisa memompa susu bisa sampai 7 kali dalam sehari. Ditambah kondisi badan yang masih belum fit pasca melahirkan. but i did it yeay....Dan Kakak Hamizan akhirnya mau juga setelah sebulan. Saat saya sudah tidak memaksanya lagi untuk menyusu, tiba2 si kakak mau sendiri. Anak ibu sayang baik skali muah muah.
         Oh ya Seorang ibu atau orang tua tidak mungkin ingin hal buruk untuk anaknya, mereka pasti memberikan yang terbaik yang mereka mampu apapun itu. Istilahnya Tidak ada orang tua yang tidak sayang kepada anaknya, sangat sayang, uhm tepatnya teramat sayang pada anaknya. Sebelum memojokkan orang lain, sebaiknya kita mengintrospeksi diri kita sendiri..!!!

Love u Hamizan, sayang bingitttsssss pake itssssss bingitsssss pokoknya.....muah muah muah....

Selasa, 16 September 2014

Indah Dewi Pertiwi - Curiga [Video Lirik Official]


         Lagu bagus setelah cukup lama tidak mendengar lagu baru. ternyata memang penciptaya bukan sembarangan. Sekali dengar langsung pengen denger lagi dan lagi. Isi lagunya jadi mengingatkan saya tentang kata "Curiga". Curiga saya rasa adalah rasa takut kehilangan. Suatu yang sangat wajar, setiap orang bisa mengalaminya, tidak usah tentang masalah cinta (walaupun  mostly tentang cinta). Tapi coba ditelaah, kenapa sampai muncul "Curiga" soalnya hal ini tidak mungkin tanpa sebab. Curiga adalah dugaan klo dalam statistik peluangnya 50 % benar dan 50% lagi adalah salah. Dugaan ini sampai ia terbukti salah atau benar tidak akan berakhir. Siapapun yang mengalaminya akan menderita gejala tidak tenang dan kesedihan mendalam. Oleh karena itu kepercayaan adalah hal yang cukup mahal, skali ia terluka maka tidak akan pernah bisa kembali semula. Sehingga Kejujuran sangatlah penting. Ada seorang teman yang sangat santai tentang hal ini, tapi ada beberapa tipe orang yang tidak akan bisa menerimanya. Orang-orang yang menganggap kesetiaan adalah prinsip hidupnya, maka skali ia terluka maka akhir adalah jawabannya. 

Senin, 15 September 2014

Melahirkan Normal at 41 Minggu

              Melahirkan di minggu 41 memang cukup beresiko, pilihannya cuman dua induksi atau sc. Sebelumnya tidak ada yang aneh selama kehamilan. Trimester pertama sukses dijalani dengan aman, ya walaupun mual muntah sampai bikin mewek2 juga. Menjadi sensitif selama hamil adalah hal yang kadang kurang dipahami orang lain padahal ini adalah akibat berubahnya hormon selama kehamilan. Setiap bulan saya memutuskan ke dokter untuk memeriksa kandungan, walaupun ada yang bilang USG bisa mempengaruhi janin. Sempat ketar-ketir juga tapi berkat mbah google saya lebih tenang karena ini tidak sepenuhnya benar. Selama pemeriksaan semuanya normal saja cuman awal2 saja terjadi insiden yang mengarah ke mall praktek yang saya utarakan sebelumnya. 
             Trimester kedua, ini bulan madunya wanita hamil. Badan sudah mulai fit dan bisa menikmati kehamilan dengan nyamannya. Si kakak sudah mulai gerak-gerak didalam perut. Menakjubkan sekali ada sesuatu yang bergerak dalam perut. Masih didalam perut si kakak  sudah jadi senyumnya ibun. Ibun bersyukur skali kamu hadir dalam hidup ibun sayang, smoga ibun mampu menjadi ibun yang baik untukmu sayangku. Waktu hamil ini suka skali jalan-jalan, si kakak niru ayahnya ne kayaknya suka jalan2, ibun juga jadi berkeringat parah, wah si kakak niru ayahnya ne...hehehehheheh maaf ayah jadi kambing hitam.
             Masuk trimester ketiga mulai berat lagi, ngos2n, berkeringat makin parah, badan pegel2. Saya juga mengalami simpifis pubis, jadi bagian pinggul kanan sakit akut kalau buat gerak. alhasil mau bangun tidur atau miring kanan atau kiri syusah syekaliii. Kalau baca2 memang tidak pada semua ibu hamil terjadi. satu hal yang mengembirakan karena ini tandanya pinggul bersiap2 untuk kelahiran si kakak. 
          Sedikit cerita tentang masa kehamilan. balik lagi cerita tentag menanti dan akhirnya melahirkan. Saya memutuskan untuk cuti melahirkan di minggu 39 sudah dimepetin dan berharap biar nanti cuti setelah melahirkannya lama khan rata2 temen dan sodara melahirkan di minggu 38-39. But yang terjadi dari mulai cuti terus-terusan search cara agar segera melahirkan. Semua cara dicoba tapi hasilnya malah nihil. Udah Jalan kakai Tiap pagi, makan duren, minum jus nanas, jongkok2 berdiri. Sampai minggu 40 pun belum ada gejala atau apapun (Padahal di minggu 36-37 ada sempet kontraksi palsu). Kerjaannya tiap hari search video orang melahirkan dengan berbagai negara dan gaya. Heheheh yang kata orang jangan diliat malah diliat sambil bilang sama si kakak "ibu sudah siap kuk sayang" bahkan bilang juga, "ibu janji g akan teriak2 dan nangis2 asal kakak mau cepet keluar deh". Hum saking takutnya saya dengan operasi sesar. 
               Seminggu berjalan dengan sangat lambat. Ne anak tidak ada kontraksi atau apa2, tapi saya percaya dia baik2 saja karena gerakannya masih bagus. Sempat periksa di 40 w 5 d di salah satu klinik bersalin. Disuruh langsung masuk trus dirangsang tapi perasaan saat itu g sreg jd langsung deh maksa pulang, direkam jantung bayinya masih bagus cuman kontraksinya sangat jarang. Semaleman ada rasa takut diinduksi, bukan karena sakitnya ya walaupun agak keder juga c, tapi sebagian besar g berhasil dan berakhir dengan sesar. 
              Keesokan harinya teng ada tanda cinta neh dari si kakak, lendir darah mulai keluar itu pas hari saptu. seneng dung ya, langsung semangat jalan kaki, naek turun tangga. tapi kontraksinya lum teratur bahkan lemah skali, ke bidan masih bukaan satu dan kepalanya masih jauh. cuman dikasih penipis leher rahim aja.  Keesokan harinya masih sama walaupun kontraksinya makin terasa. ke bidan lagi masih pembukaan satu cuman udah makin dekat dengan kepalanya.
              Besoknya lendir makin banyak, dan kontraksi makin kuat. Jadwalnya ja 1 ke Dokter, jam 12 keluar sama suami yang udah mulai cuti hari itu buat beli es campur sama bakso. ngitungin manual kuk udah per 5 menit. masih santai saja saya. kontraksinya memang makin sakit tapi masih bisa dibuat ketawa haha hihi. Jam satu udah brangkat ke dokter, daftar dapet nomer 11. berusaha santai c. Ibu malah sempet ke rumah sakit dikira mau lahiran gara2 ngeliat mobil nya di depan Rumah sakit, padahal periksa aja blum. akhirnya ibu pulang kerumah tunggu kabar selanjutnya.
            Tiba waktu periksa, di cek usg keliatan plasentanya dah tua, langsung di cek dlam udah bukaan longgar dan kepala bayi dah dekat. ditebak ama dokternya pasti udah mules2 soalnya pas di cek udah darah semua di tangannya. Langsung suruh masuk Rumah sakit deh. Telpon ibu dan nyiapin diri buat melahirkan, saling "meng-cie-cie-khan" sama suami. Berasa aneh aja gt perasannya, apa ya kayak mau enghadapi apaan gt, tapi ya tetep berusaha tenang. Klo g salah masuk RS itu ja 4, dan g mau dibawa pake kursi roda, masih bisa jalan ini (sok kuat ceritanye). 
               Mau magrib kuk rasanya dah sakit bgt ya, disuruh minum kuning telur biar kuat malah tak syembur kemana2, alhasil amis deh dimana2. Bis magrib dateng deh sodara dan ibudan bapak mertua. Ini sampe malem mas suami laha ndak nemenin, malah diluar ngubrul2. hum kagak ada adegan romantisme melahirkan deh kayak punya orang-orang...huksssss... Banyak orang jadi nahan sendirian aja deh sambil merem. Sungkan soalnya, ajegile masih aja sungkan dalam posisi ini. Sapai jam 10 malem setelah pada pulang dan udah ngerasa g kuat bgt akhirnya inta panggilin bidan. Bidan datang dan katanya pembukaan 3-4 (kayaknya lebih deh sok teuuuuu). Akhirnya di anter ke ruang bersalin pake kursi roda. 
                Sampai di ruang bersalin sakitnya makin menjadi kata bidannya mungkin pagi bakal lahir. satu jam udah ngerasa sakit bgt minta diperiksa dalem, awalnya bidannya nanti aja tapi maksa aja saya, tuh khan udah lengkap malah ketupannya udah untup2 keluar cuman lum pecah. Telpon Dokternya disuruh tunggu, yah nunggu setengah jam dengan kondisi pengen ngeden. rasanyanya itu g boleh ngeden itu sakitt puol. Setengah jam Dokternya dateng langsung dieksekusi deh, g tahu brapa kali ngeden tapi cuman bentar kuk langsung lahir. G langsung nangis anaknya, dan ketubannya sudah hijau keruh. Dokternya menyarankan g pake IMD soalnya bayinya di tangani dl takut minum air ketubannya. Alhamduliilah Lahirlah HANIF HAMIZAN ZAHID dengan berat 3.4 Kg dan panjang 51 cm.


           Alhamdulillah bersyukur skali diberi kelancaran dan dikarunia anak sehat. Smoga menjadi anak yang sholeh, pintar, baik, sayang sama orang tua, cerdas dan sehat selalu ya sayang. Doa ibu akan selalu menyertaimu sayang. Ibu dan Ayah sangat sangat sayang padamu kak izan sayang. 

Selasa, 09 September 2014

Masa Kehamilan

        Sebagai pasangan pengantin baru yang langsung "Dung", kita berdua semangat tingkat dewa saat periksa kandungan. Walaupun tahu klo  sudah positif tp belum telat mensnya trus di USG g akan keliatan tetep aja brangkat ke dokter kandungan. Kabar baiknya dinyatakan hamil, tapi untuk perkembangannya disuruh tunggu du minggu. 
        Dua minggu teng balik, ada kabar buruk, kata dokter saya BO alias g berkembang. Dengan hati Sedih minta diperiksa ke tempat lain, bagi seorang ibu ini adalah hal penting, ya mosok bisa sante2 klo dinyatakan anaknya begini. 

         Akhirnya periksa ditempat lain saat itu juga, nyari2 keliling2 akhirnya ke suatu klinik walah alhamdulillah g pa2 malah jantungnya sudah berdetak. Rasanya pengen maki2 tu dokter yang td bilang BO dalam hati, dengan PDNya bilang klo "dari pada dipertahankan, dikuret aja/klo ada apa2 langsung ke rumah sakit aja".  Misalnya saya g nyari asecond opinion, trus meratapi nunggu 2 minggu, atau langsung pasrah, jiwa si dedek gmn. Astaqfirullah, pekerjaan itu beresiko smoga aja g ada hal2 yang demikian ya. Oh ya g ada salahnya buat nyari second Opinion. IT MUST!!!

        Masa kehamilan saya, g terlalu mabuk klo dibanding beberapa temen, cuman anti bgt sama yang namanya bawang. Males bgt masuk dapur rekaman...ehm dapur maksudnya. Ehm klo ngidam???ya saya ngidam beberapa kali, banyak yang g dituruti, walaupun telat saya tetep akan menurutinya, biar g ngileran katanya.

Oh ya ada Hal-hal yang perlu di perhatikan pada saat hamil :
1.Ibu hamil semabok apapun harus tetep makan, biar g memperparah maboknya.
2. Secara psikologis ibu hamil harus dijaga supaya Happy soalnya sebagian besar ibu hamil itu sensitif. Pengalaman saya kemarin saya waktu hamil sering skali nangis nd mewek2 gt sendiri, alhasil dedek blum 2 minggu sudah bisa mewek. hash maafkan ibu sayang bikin sedih km saat dalam kandungan.
3. Ibu hamil g boleh cape dan jangan bawa berat2. Pengalaman saya sempet kepasar jalan kaki bawa belanjaaan berat blum pekerjaan rumah menanti, alhasil malemnya kontraksi dan sedikit rembes ketuban.(Ini waktu triester akhir)

        Seenernya mau bagi foto USG tapi blum discan, heheheh...btw happy pregnancy ya, satu pesan saya HARUS BAHAGIA....
        Buat Bapak2nya, sayangi istri!!!!


Kamis, 04 September 2014

Hamil

Hamil....
Apa yang terfikir dari hal itu untuk seoarang pengantin baru. well sudah hampir setahun yang lalu (males bingits rasaya ngeblogggggg heheheheh). Balik lagi, sekedar sharing aja, kemungkinan hal in mempunyai efek yang berbeda pada tiap orang. huhuhuhu

Kaget, Seneng, binggung....

Mungkin itu yang saya rasakan saat tahu testpack POSITIF. 

Tapi semenjak menikah, saya memang tidak ingin menunda-nunda momongan, we do the best for baby...ahai de.... Ya setelah itu saya sempet was-was. Tempat kerja 12 Km lebih dengan jalan2 mulus bak di bukit, alias gronjalan. Setiap hari nyetir motor sambil megangin perut, berdoa jikalau ada bayi didalam semoga ia kuat, kadang ngubrul juga sama perut "kuat ya dek ya". Mungkin itu kali ya perasaan wanita yang mendambakan hadirnya keturunan, bisa menyebabkan imajinasi luar biasa. Tapi hal ini benar adanya pada diri saya, "Perasaan" saya tepat. bahkan sebelum saya telat  hamil saya merasa ada yang aneh dalam diri saya. 

Seminggu sebelum hamil udah beli testpack yang murah klo g salah Dua rebuan. Sempet 3 x ngetest sendiri dan walah NEGATIF. Tiap hari browsing neh tentang bisa g c hasil testpack salah/Ngetes kehamilan sebelum telat haid/manymore, jadi penggila forum2 ibu2 hamil. Sehari sebelum hamil, ehm sebelum positif, pulang kerja sengaja kerumah ibu dulu, dan hasilnya tipis dua garis (Ragu ne beneran nggak...Tarik nafas panjang, merasa ne sudah dekat kebenarannya). Tinggal pulang ke rumdin Suami, nyampe sana dua garisnya udah jelas bgt, tapi brosing, klo alat test pack cuma berfungsi 3-5 menit aja setelah itu g VALID. 

Keesokan Harinya mesti ke Surabaya naek motor, si suami g bisa anter. Takut skali, takut menyesal jika ada pa2. Sampai pulang rasanya sesak skali. Dirumah ibu test lg, kali ini berdua ma suami dan walah DUA GARIS.

Berpelukan, Selama pelukan rasanya linglung, bleng..kena gendam mungkin..heheheh gak ding. ada perasaan yang tadi saya bilang. Kaget...seneng..binggung...walaupun udah feling tapi tetep aja saat kenyataan itu datang, merasa kaget bgt dan binggung. Berdua saat suami sangat bersyukur mendapat rejeki ini. Smoga bisa menjadi Orang tua yang mampu menjadi Orang tua benar..amin.....

Belum selesai ding,nkarena takut saah atau keliru, sempet denger yang hamil secara kimia aja itu..akhirnya kami memutuskan beli testpack yang berbeda2 dengan harga dan kualitas yang macem2. Alhamdulillah positif, next cerita tentang Periksa USG pertama ya.