Senin, 15 September 2014

Melahirkan Normal at 41 Minggu

              Melahirkan di minggu 41 memang cukup beresiko, pilihannya cuman dua induksi atau sc. Sebelumnya tidak ada yang aneh selama kehamilan. Trimester pertama sukses dijalani dengan aman, ya walaupun mual muntah sampai bikin mewek2 juga. Menjadi sensitif selama hamil adalah hal yang kadang kurang dipahami orang lain padahal ini adalah akibat berubahnya hormon selama kehamilan. Setiap bulan saya memutuskan ke dokter untuk memeriksa kandungan, walaupun ada yang bilang USG bisa mempengaruhi janin. Sempat ketar-ketir juga tapi berkat mbah google saya lebih tenang karena ini tidak sepenuhnya benar. Selama pemeriksaan semuanya normal saja cuman awal2 saja terjadi insiden yang mengarah ke mall praktek yang saya utarakan sebelumnya. 
             Trimester kedua, ini bulan madunya wanita hamil. Badan sudah mulai fit dan bisa menikmati kehamilan dengan nyamannya. Si kakak sudah mulai gerak-gerak didalam perut. Menakjubkan sekali ada sesuatu yang bergerak dalam perut. Masih didalam perut si kakak  sudah jadi senyumnya ibun. Ibun bersyukur skali kamu hadir dalam hidup ibun sayang, smoga ibun mampu menjadi ibun yang baik untukmu sayangku. Waktu hamil ini suka skali jalan-jalan, si kakak niru ayahnya ne kayaknya suka jalan2, ibun juga jadi berkeringat parah, wah si kakak niru ayahnya ne...hehehehheheh maaf ayah jadi kambing hitam.
             Masuk trimester ketiga mulai berat lagi, ngos2n, berkeringat makin parah, badan pegel2. Saya juga mengalami simpifis pubis, jadi bagian pinggul kanan sakit akut kalau buat gerak. alhasil mau bangun tidur atau miring kanan atau kiri syusah syekaliii. Kalau baca2 memang tidak pada semua ibu hamil terjadi. satu hal yang mengembirakan karena ini tandanya pinggul bersiap2 untuk kelahiran si kakak. 
          Sedikit cerita tentang masa kehamilan. balik lagi cerita tentag menanti dan akhirnya melahirkan. Saya memutuskan untuk cuti melahirkan di minggu 39 sudah dimepetin dan berharap biar nanti cuti setelah melahirkannya lama khan rata2 temen dan sodara melahirkan di minggu 38-39. But yang terjadi dari mulai cuti terus-terusan search cara agar segera melahirkan. Semua cara dicoba tapi hasilnya malah nihil. Udah Jalan kakai Tiap pagi, makan duren, minum jus nanas, jongkok2 berdiri. Sampai minggu 40 pun belum ada gejala atau apapun (Padahal di minggu 36-37 ada sempet kontraksi palsu). Kerjaannya tiap hari search video orang melahirkan dengan berbagai negara dan gaya. Heheheh yang kata orang jangan diliat malah diliat sambil bilang sama si kakak "ibu sudah siap kuk sayang" bahkan bilang juga, "ibu janji g akan teriak2 dan nangis2 asal kakak mau cepet keluar deh". Hum saking takutnya saya dengan operasi sesar. 
               Seminggu berjalan dengan sangat lambat. Ne anak tidak ada kontraksi atau apa2, tapi saya percaya dia baik2 saja karena gerakannya masih bagus. Sempat periksa di 40 w 5 d di salah satu klinik bersalin. Disuruh langsung masuk trus dirangsang tapi perasaan saat itu g sreg jd langsung deh maksa pulang, direkam jantung bayinya masih bagus cuman kontraksinya sangat jarang. Semaleman ada rasa takut diinduksi, bukan karena sakitnya ya walaupun agak keder juga c, tapi sebagian besar g berhasil dan berakhir dengan sesar. 
              Keesokan harinya teng ada tanda cinta neh dari si kakak, lendir darah mulai keluar itu pas hari saptu. seneng dung ya, langsung semangat jalan kaki, naek turun tangga. tapi kontraksinya lum teratur bahkan lemah skali, ke bidan masih bukaan satu dan kepalanya masih jauh. cuman dikasih penipis leher rahim aja.  Keesokan harinya masih sama walaupun kontraksinya makin terasa. ke bidan lagi masih pembukaan satu cuman udah makin dekat dengan kepalanya.
              Besoknya lendir makin banyak, dan kontraksi makin kuat. Jadwalnya ja 1 ke Dokter, jam 12 keluar sama suami yang udah mulai cuti hari itu buat beli es campur sama bakso. ngitungin manual kuk udah per 5 menit. masih santai saja saya. kontraksinya memang makin sakit tapi masih bisa dibuat ketawa haha hihi. Jam satu udah brangkat ke dokter, daftar dapet nomer 11. berusaha santai c. Ibu malah sempet ke rumah sakit dikira mau lahiran gara2 ngeliat mobil nya di depan Rumah sakit, padahal periksa aja blum. akhirnya ibu pulang kerumah tunggu kabar selanjutnya.
            Tiba waktu periksa, di cek usg keliatan plasentanya dah tua, langsung di cek dlam udah bukaan longgar dan kepala bayi dah dekat. ditebak ama dokternya pasti udah mules2 soalnya pas di cek udah darah semua di tangannya. Langsung suruh masuk Rumah sakit deh. Telpon ibu dan nyiapin diri buat melahirkan, saling "meng-cie-cie-khan" sama suami. Berasa aneh aja gt perasannya, apa ya kayak mau enghadapi apaan gt, tapi ya tetep berusaha tenang. Klo g salah masuk RS itu ja 4, dan g mau dibawa pake kursi roda, masih bisa jalan ini (sok kuat ceritanye). 
               Mau magrib kuk rasanya dah sakit bgt ya, disuruh minum kuning telur biar kuat malah tak syembur kemana2, alhasil amis deh dimana2. Bis magrib dateng deh sodara dan ibudan bapak mertua. Ini sampe malem mas suami laha ndak nemenin, malah diluar ngubrul2. hum kagak ada adegan romantisme melahirkan deh kayak punya orang-orang...huksssss... Banyak orang jadi nahan sendirian aja deh sambil merem. Sungkan soalnya, ajegile masih aja sungkan dalam posisi ini. Sapai jam 10 malem setelah pada pulang dan udah ngerasa g kuat bgt akhirnya inta panggilin bidan. Bidan datang dan katanya pembukaan 3-4 (kayaknya lebih deh sok teuuuuu). Akhirnya di anter ke ruang bersalin pake kursi roda. 
                Sampai di ruang bersalin sakitnya makin menjadi kata bidannya mungkin pagi bakal lahir. satu jam udah ngerasa sakit bgt minta diperiksa dalem, awalnya bidannya nanti aja tapi maksa aja saya, tuh khan udah lengkap malah ketupannya udah untup2 keluar cuman lum pecah. Telpon Dokternya disuruh tunggu, yah nunggu setengah jam dengan kondisi pengen ngeden. rasanyanya itu g boleh ngeden itu sakitt puol. Setengah jam Dokternya dateng langsung dieksekusi deh, g tahu brapa kali ngeden tapi cuman bentar kuk langsung lahir. G langsung nangis anaknya, dan ketubannya sudah hijau keruh. Dokternya menyarankan g pake IMD soalnya bayinya di tangani dl takut minum air ketubannya. Alhamduliilah Lahirlah HANIF HAMIZAN ZAHID dengan berat 3.4 Kg dan panjang 51 cm.


           Alhamdulillah bersyukur skali diberi kelancaran dan dikarunia anak sehat. Smoga menjadi anak yang sholeh, pintar, baik, sayang sama orang tua, cerdas dan sehat selalu ya sayang. Doa ibu akan selalu menyertaimu sayang. Ibu dan Ayah sangat sangat sayang padamu kak izan sayang. 

16 komentar:

  1. Alhamdulillah yaa bunn... denger ceritanya bisa lahir normal... saya lagi menanti anak pertama ni bun.. udah 41 minggu kata bidan tp blm keluar babynya akhrnya hari ini drujuk ke rs. Masih mikir2.. kalo dsuruh lahir caesar. Kepengen bgt normal... doain yaaa bun biat bisa lahir normal.

    BalasHapus
    Balasan
    1. smoga dilancarkan ya mb febri bisa lahir normal sehat ibu dan bayinya...

      Hapus
  2. Saya mau memasuki usia 41 minggu, tp belom ada tanda2 pasti, cm kontraksi palsu dan mules2 aja. Tp gak flek, kmrn flek dikit tp gak cek ke bidan,.sudah dibawa jalan2 pagi tetep ga ada respon juga. Smoga saya bisa melahirkan normal di 41 minggu nanti walapun hrs pakai induksi. Smoga sehat selamat aamiin

    BalasHapus
  3. Saya ni juga belom lahir... ketar ketir juga nich

    BalasHapus
  4. Senengnya dgr ceritanya bund...jadi semangat dan punya pikiran positip...sy juga udh masuk 41 week dan blm ada tanda apa2 bund...antar takut deg2an...gak sabar...dan bnyk pertanyaan dikepala...semoga dgn cerita ibun jadi penyemangat positip yg nular ke saya bund :)

    BalasHapus
  5. Ikutan share dong bund...ini saya hpl tgl 4 juli 2016 tapi sampai skrg kok blum ad tnda" ya bund...

    BalasHapus
  6. Ikutan share dong bund...ini saya hpl tgl 4 juli 2016 tapi sampai skrg kok blum ad tnda" ya bund...

    BalasHapus
  7. Mau share juga usia kandungan juga masuk 41 weeks lebih
    Juga belum lahir,kontraksi2 palsu sering tiap malam pasti gak bisa tidur cos posisi perut udah ngerasa kenceng
    Rencana kalo sampe hari minggu belum keluar mau diinduksi hari selasa
    Untuk bunda bunda yang ngalamin sama semoga selalu diberikan kekuatan dan kelancaran dalam proses melahirkan

    BalasHapus
  8. Mau share juga usia kandungan juga masuk 41 weeks lebih
    Juga belum lahir,kontraksi2 palsu sering tiap malam pasti gak bisa tidur cos posisi perut udah ngerasa kenceng
    Rencana kalo sampe hari minggu belum keluar mau diinduksi hari selasa
    Untuk bunda bunda yang ngalamin sama semoga selalu diberikan kekuatan dan kelancaran dalam proses melahirkan

    BalasHapus
  9. Saya jg lg h2c nh, perkiraan dokter tgl 30 sept kemarin tp sampai skrg blm kerasa apa2, semoga semua bunda trmsuk sya yg lg nggu persalinan dbrikan kemudahan y... Aaamiin

    BalasHapus
  10. Saya jg lg h2c nh, perkiraan dokter tgl 30 sept kemarin tp sampai skrg blm kerasa apa2, semoga semua bunda trmsuk sya yg lg nggu persalinan dbrikan kemudahan y... Aaamiin

    BalasHapus
  11. Istri saya juga..udh memasuki usia 40 weeks lewat 2 hari..mohon doa iya bun..semoga istri saya bisa lahiran normal..amin

    BalasHapus
  12. Usia kandungan saya udah 40wk 2hari tapi belum ada tanda-tandanya juga nih bun paling cuma nyeri perut bagian bawah aja sama kontraksi palsu, berharap bgt bisa lahiran normal. Semoga dipermudah segalanya yaa dan cepet lahir. Amin

    BalasHapus
  13. Usia kandungan saya udah 40wk 2hari tapi belum ada tanda-tandanya juga nih bun paling cuma nyeri perut bagian bawah aja sama kontraksi palsu, berharap bgt bisa lahiran normal. Semoga dipermudah segalanya yaa dan cepet lahir. Amin

    BalasHapus
  14. alhamdulilah bun ikut seneng aku juga uda 40weeks tapi blm kerasa mules2 smpet kmrin k rs usg kata dokter ada 2 pilihan di rangsang sma nunggu tapi aku pilih nunggu soalnya takut .kta dokter juga babynya masih sehat ketuban masi bnyk.. dikasih waktu 1 minggu lagi
    berharap banget bisa lahiran normal kaya bunda . maklum anak pertma saya jadi takut banget .. semoga di permudah segalanya minta doanya buat semua :) amiin

    BalasHapus