Rabu, 12 September 2012

Cup cup muah

Cup cup muah muah… itu suatu hal yang gampang “ditulis” dan mungkin bagi beberapa orang gampang “dilakuin”.. Kali ini bukan mau menyalahkan atau mendukung, suatu yang sudah saya tahu lama. “Ciuman” atau yang bahasa eksisnya “Kissing”. Walaupun saya sendiri tidak tahu bagaimana rasanya, ya saya belum pernah mencobanya. Tapi saya tahu dari beberapa teman.
Ada yang bilang “y awes gitu itu enak”… weh enak jare..
Ada juga yang bilang “rasanya kayak melayang-layang diudara, udah g peduli sama sekitar”..weh berat jek… Sampai sekarang gak bisa nyambung juga, kuk bisa yang begituan bikin melayang-melayang diudara, khan cuman “cup”. What ever lah….
Kadang saya berpura-pura sok tahu atau sok cool kalau pada bahas tentang cinta, percintaan deh. Beberapa dari mereka menganggap saya kolot, aneh, atau mungkin manusia purba kali. Yang paling saya benci kalau saya dibilang sok suci..huft. Saya mungkin terihat sangat tidak berpengalaman, tapi saya tidak ingin mencoba atau merasakan yang saya sendiri tidak merasa itu bisa saya lakukan. Saya merasa kadang hidup didunia yang berbeda dengan mereka, atau mungkin mesin waktu membawa saya ke masa lampau, jadi saya udah g terlalu eksis untuk gaul gaul gt zaman sekarang. Dulu saya pikir cow lebih suka dapet seseorang lebih pure, tapi sekarang yang berpengalaman lebih disukai ternyata. Awalnya kaget juga tapi ya itu kenyataan zaman sekarang.
Saya benar-benar belajar dari seorang temen, dan dia cuman kaget dan bilang “ serius, sumpah, beneran, kamu g boong khan…?????” dan diberondong dengan bebarapa pertanyaan lainnya. Kadang saya masih mikir itu adalah hal biasa. Tapi orang kayak saya itu sedikit melenceng dari kebiasaan anak jaman sekarang. Dengan tatapan yang serius seperti pembunuh temen saya itu menceritakan bagaimana anak pacaran jaman sekarang. Ciuman, petting, raba-rabaan dan beberapa pose yang bisanya dilakuin anak pacaran. Huft….. dia bilang apakah saya yakin dengan prinsip yang saya anut itu, tidakkah itu terlalu  berlebihan untuk ukuran jaman sekarang. Trus pacar-pacar saya dulu mau nerima gt?????? ya saya bilang sometimes I trying hard to keep it pure.
Saya jadi takut. Sebenernya mereka kayak gt karena “nyoba” dan “ketagihan”. Slama kita g nyoba2, kita juga g bakal ketagihan. Liat di TV sekarang kalau bahas seks education, bukan bahas gmn anak2 muda biar g sampai melakukannya, tapi bahas gimana anak2 muda melakukannya dengan aman dan g kebablasan. Prihatin juga c, ntar anak2 saya gmn kalau zamannya makin lama makin parah. Yang saya sadarin saat ini kita mungkin gak berubah secepat dunia berubah tapi kita harus tahu kalau dunia emang udah berubah.
Tapi kadang juga pengen tahu rasanya ciuman itu kayak apa. Penasaran itu wajar ya. Tapi saya bakal berusaha tetap on mytrack. Mungkin bakal dibilang gak berpengalaman, ya saya dengar ciuman itu membutuhkan shkill tertentu o wow ow. Saya hanya berusaha menjadi diri sendiri. tidak ingin menyesal nantinya. Entah mau dibilang jablai kek…udah g peduli bodo amat. Ya semua itu pilihan. Selama kita mampu bertanggung jawab dengan pilihan kita itu sah…sah…sah aja…

Tidak ada komentar:

Posting Komentar