Selasa, 01 Mei 2012

Shadow love

Beberapa hari lalu seorang teman mengatakan “aku sayang dengan diam-diam”. Saya jadi teringat dulu saya sering melakukannya, dan 100 % saya tidak mampu berkata atau memang “it’s just shadow love”. Ada beberapa atau mungkin justru banyak, Saya sendiri tidak bisa membedakannya apakah hanya suka atau memang sayang atau cuman ngefans. Tapi saya bisa tersenyum senang atau memasang muka malu atau justru deg-degan pas inget beberapa orang tersebut. Mungkin namanya cinta monyet kali ya. Atau justru itulah saat saya benar-benar menyukai orang ya walaupun akhirnya gak bisa sejalan atau beberapa terlambat.
Biasanya shadow love tu berakhir buruk, iyalah gak diungkapin gimana orang lain bisa tahu. Kembali lagi seorang cew tu punya keterbatasan harga diri buat nyatain perasaannya ke cow, entah masih realistis apa gak di zaman yang kate orang ekonomi globalisasi. Well tergantung cara pandang orang masing-masing ya. Kalo saya seh masih percaya seorang cew harus mempunyai batasan-batasan itu.
Shadow love bakal makin memburuk kalau ternyata orang yang kita demenin lagi deket sama orang lain, ya siap-siap gigit jari deh ya atau cari orang lain buat dijdiin “runoff love” alias pelarian cinta, istilah yang aneh. Saya pribadi gak percaya ada cinta pelarian, karena itu bukanlah sebuah cinta tapi suatu keputus asaan yang bodoh, eiiiits…but sometimes it’s works loh..sure not in me..
Ada ne my shadow love yang masih sedikit berkesan, ini karena saya baru menyadari ternyata saya dulu diperhatiin, well dulu saya emang cuek, berpikir semua cuman becandaan atau something not important gtlah. Tapi saya sudah lelah menunggu dan akhirnya saya memilih untuk menjadikannya teman, suatu tindakan antisipasi agar tidak terluka. Saya baru menyadari kalau kadang hal-hal kecil bisa begitu manis walaupun saat sudah lama terjadi, walaupun semua itu sudah terambat. Saya merasa sedit lega karena dulu saya tidak benar-benar dalam shadow love.
Mungkin beberapa orang bakal mikir G PENTING orang gak “jadi”, seharusnya kamu menyesal dan kata-kata buruk bakal berjejeran. Ehm coba sekali-kali dilihat dari sisi positivnya, ya walaupun yang namanya “G JODOH itu gak bisa dirubah. Berari khan dulu kamu pernah mengalami “saling” suka atau sayang atau apalah, you’r not alone right…itu suatu berkah loh. Well kamu pernah bahagia, dan masih bahagia saat menginggatnya itu juga bagus. Walaupun yang namnya shadow love tu kadang meninggalkan rasa “rindu” yang tiba-tiba muncul. Bukan masalah khan, kamu masih bisa liat fotonya, kemudian katakana “kamu lebih bahagia sekarang dan aku juga bahagia”…tapi jangan diliatin terus, masih banyak hal yang lebih penting dari pada yang namnya “cinta”. Sesekali kamu boleh membuka-buka, file-file dihatimu dan belajar darinya tapi jangan terbenam jauh didalamnya. Ne panduan buat shadow love..hehhehehehe




3 komentar:

  1. semacam deskripsi paradigma cewek di dunia ya ini.. ehehe.
    pertama kali saat seorang wanita jatuh cinta, dia 100 persen bakal memendamnya, masalah memendamnya nanti berapa lama, itu next chapter kan.. hehe
    setuju ama kamu, mba Ningrum.. kalo kebiasaan menyatakan cewe (aku sendiri menimpulkan kata-katamu) adalah belum tepat meski semua orang berkata ini jamannya sudah beda, sudah bukan siti nurbaya lagi..
    sebelum menghargai orang lain kita kudu menghargai diri sendiri kan, termasuk dengan menghargai perasaan kita..
    nice post :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahhahaha kesalahan pada saya...
      iyah fi...bisnya tu orang selalu berkutat ma cinta diam-diam...
      ternyata kamu juga ngelamin ya fi...wew ertambah satu orang...
      seua memang pasti ngalamin..ada yang berhasil dan kebanyakan gagal...
      ehm maaf ya fi.....salah deh tadi..malu...

      Hapus
  2. betewe aku SHAfarani, mba ningrum.. bukan SHOfarini :))

    BalasHapus