Minggu, 26 Agustus 2012

Awas Playboy

            Dunia tak seindah daun kelor, perumpamaan yang rada aneh, ehm emang salah. Sebenernya bukan makna dunia yang sempit tapi dunia yang tidak indah. Setidaknya tidak seindah yang saya sendiri pikirkan. Kalau masalah duit seh emang dari dulu udah ngerti. Cuman baru ngeh ini tentang “Cinta”. Walaupun gak semuanya ngalamin sendiri cuman benar-benar menyadarkan saya. Dulu saya pikir saya cukup pengetahuan tentang yang namanya “cinta/percintaan” tapi ternyata NOL besar. Mungkin balik lagi, saat ini pengetahuan gak cukup soalnya yang dibutuhin itu pengalaman….inget pengalaman..
            Pengalaman sangat penting bukan untuk menjalani tapi untuk menilai dan memilih. Kalau menjalani it’s about commitment. Terutama buat cew-cew yang kayak saya ini, lugu dan gak ngerti apa-apa. Iyah bener dibanding sama temen2 yang lain, well saya merasa NOL besar. Tapi saya cukup beruntung masih punya prinsip-prinsip yang saya pegang teguh bgt. Saya membatasi diri sendiri. Ada-ada hal tertentu yang membuat saya berasa “selamet” karena gak kenal atau gak berhubungan sama “Playboy2 gak jelas”. Semoga aja gak pernah ya amin…..
            Ada dua pengalaman yang cukup membuat saya merasa campur aduk, heran, dan sadar. Yang pertama, ada seseorang yang kalau diliat dari tingkat pendidikan dan pekerjaannya udah tinggi bgt. Kalau gak salah udah S2. Kita kenalan dari seorang teman, awalnya baik-baik ajah tapi tiba-tiba dia bertanya tentang “gaya pacaran”. Saya langsung konfirmasi dunk ya, saya sendiri belum pernah “Kiss” (ih gak percaya…beneran ini serius deh…) dan saya gak akan mau kecuali dengan “Suami saya nanti”..(cieh cieh cieh…ahai de..). Kagetnya itu cow cuman mau deketin saya kalau saya meninggalkan prinsip saya itu, jadi kalau masih mau deket sama dia yak musti mau “kissssssssssss-muahmuah”. Dalam hati itu udah APAH!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!! Sangat menunjukkan kualitasnya. Malah dia bilangin saya kalau saya diputusin pacar saya sebelumnya paling gara-gara saya gak mau gituan. Weh hello…..jambak-jambak deh kalau dia ada disini. Baru tahu kalau tingkat pendidikan gak selalu mempengaruhi etiket manusia, balik lagi yang batesin kita itu Agama kita.
            Trus yang kedua udah saya sempet ceritan di blog ya yang tentang ada orang yang ngikutin saya ke rumah. Yang minta kenalan itu. Jujur emang menyilaukan kalau liat bacgroundnya dia buat saya yang bukan siapa-siapa ini. Tapi dalam logika saya banyak hal-hal yang gak make sense gitu. Kesannya sembarangan, asal, dan ada maksud tertentu. Soalnya saya itu bener-bener tipe cew dibawah standart, cantik = ngak, mapan = ngak, prestasi = ngak, yang baik-baik dan bikin cew jadi shiny itu = ngak ada didiri saya sama sekali. Jadi saya sendiri merasa gak sreg bgt dan curiga. Yah akhirnya saya kenalin ajah sama temen yang “pasti suka”…Alhamdulillah bgt saya ngasihnya ke temen yang juga udah pengalaman, bukan playgirl juga ya tapi gak gampang ketipu. Dan ternyata tu cow rada-rada brengsek gt. Ini cerita temen seh tapi saya ngerasa beruntung. Tu cow belum apa-apa ajah udah berani tiba-tiba pegang tangan sama peluk…what…gila ya…tu bener-bener ehm…. Trus masa dibawa kondangan ma temen malah minta kenalan sama temennya temen cew pas ditinggal ma temen saya itu ke belakang. Hem…ganjen super. Trus masa udah kayak gt sama temen malah masih ngarepin saya, bilang sebenernya yang disuka itu sayalah, apa gak nyadar semua itu bikin dia malah terlihat sangat buruk. Playboy seh terserah cuman liat-liat juga kali khan saya sama temen saya yang satu ini itu bestpren. Masi bilang kalau jangan percaya ma temen lagi…aduh parah.
            Pembelajaran bgt c, tentang kelakuan cow. Memang gak semuanya kayak gt tapi kita juga musti hati-hati. Jangan sampai terjerumus sama kedok cinta yang isinya “nafsu” itu. Banyak yang bilang dan saya percaya juga “Kalau ada yang benar-benar sayang sama kamu, dia bakal jagain kamu” termasuk prinsip kamu karena dia angep kamu udah kayak dirinya sendiri. Mungkin bakal susah ditemuin yang satu itu tapi pasti ada, saya juga percaya kalau kamu adalah orang yang baik maka kamu juga akan mendapatkan orang yang baik. Jadi prioritas saya bukan mencari atau memilih yang baik saat ini tapi membuat saya dulu menjadi “baik”. Gak mudah tapi bukan berarti gak mungkin. Karena kita mengharapkan yang terbaik dan semoga yang baik itu segera datang…Amin ya Robal Alamin….
            








6 komentar:

  1. ckckck... begitulah cinta, deritanya tiada akhir *lempar poni*
    Mau ta tak ksh yg crita kmren? jawa tengah tulen, jejaka, mapan, tinggi semampai, mendambakan istri yg soleha & bisa menghasilkan bny anak... hahaha ^^v

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyah cing....semacam jadi ngiri sama kau..heheheheh kalau ada satu lg boleh deh dikirim ke rumah..hehehehhehehehe

      Hapus
    2. hulaopo ngiri2 barang i loh, org aq ga ada apa2 *baca: belum*.. masih tak biarkan dlm masa tenggang *pulsa kalik ihh* tak colek jawil2 senggol2 aja enggak, sumpah deh beneran, samber gledek deh klo bo'ong.. #duarrrr #samber_gledek_beneran

      Hapus
  2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus